Rabu, 20 Maret 2013

Contoh Laporan PKL di TV



 NASKAH KONTRAK KERJASAMA

ANTARA
SMK NEGERI 1 RANCAH
DENGAN
RADAR TASIKMALAYA TV





PEMERINTAH KABUPATEN CIAMIS
DINAS PENDIDIKAN
SMK NEGERI 1 RANCAH
Jalan Rajadesa no. 412 Telp. (0265)2732615 Kode Pos 46387 Rancah


LEMBAR PENGESAHAN
Laporan ini telah disetujui dan disahkan pada :







Hari                              :
Tanggal                        :

                     Kaprog,                                                                                Pembimbing,


ANDRY KURNIAWAN, S.Kom                                                      NOPIYANTI, S.Pd
NIP. -                                                                                      NIP. 19871201 20110101 2 001

Mengetahui dan Mengesahkan
Kepala SMK Negeri 1 Rancah


Drs. DEDE TARLANA M.M
NIP.19641114 198903 1 009

i                                                                                                 
KATA PENGANTAR
         Puji syukur senantiasa penyusun panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan hidayah dan rahmatnya karena penyusun telah berhasil menyelesaikan laporan hasil Praktek Kerja Industri (PRAKERIN) yang telah dilaksanakan pada tanggal 2 July 2012 sampai 26 September 2012.
         Adapun maksud dari penulisan laporan ini adalah sebagai bukti konkret, formal, dan autentik mengenai kegiatan praktek selama kurang lebih tiga bulan. Dengan hal tersebut, diharapkan misi SMKN 1 RANCAH untuk membentuk siswa siswi yang berprestasi, kreatif, dan mampu berperan sebagai tenaga terampil agar dapat memenuhi tuntutan kualitas tenaga kerja yang sesuai dengan kebutuhan dunia kerja. Keberhasilan penyusun, menyusun laporan ini berkat dukungan dan bantuan dari berbagai pihak. Oleh karena itu penyusun mengucapkan terima kasih kepada yang terhormat :
1.      Bapak Drs. Dede Tarlana M.M selaku Kepala SMKN 1 RANCAH.
2.      Bapak Andry Kurniawan, S.Kom selaku Kepala Program Keahlian Multimedia.
3.      Ibu Nopiyanti, S.Pd selaku Pembimbing Prakerin.
4.      Bapak Dadan Alisundana selaku Direktur Utama di Radar Tasikmalaya TV
5.      Bapak Radi Nurcahya selaku General Manager/Pemred di Radar Tasikmalaya TV
6.      Bapak Charles Usman Bale selaku Pembimbing 1 di Radar Tasikmalaya TV
7.      Bapak Djalu Tri Martanto selaku Pembimbing 2 di Radar Tasikmalaya TV
8.      Kedua orang tua penyusun yang selalu memberikan dukungan moril dan materi beserta doanya.

ii
9.      Teman – teman seperjuangan yang selalu mendukung kami semua.
10.  Kepada semua pihak yang tidak mungkin untuk disebutkan satu–demi satu yang telah banyak membantu dalam penulisan laporan ini.
         Penyusun menyadari bahwa pada laporan ini masih terdapat banyak kesalahan serta kekurangan. Sehingga masih mengharapkan dan menerima setiap saran dan kritiknya demi kesempurnaan laporan ini. Harapan penyusun, semoga laporan ini dapat memberikan manfaat bagi penyusun  khususnya dan umumnya bagi yang membacanya. Amin.

                                                                                                                        Rancah,……................2012


                                                                                                                        Penyusun






iii
DAFTAR ISI
                                                                                                                                    Halaman
LEMBAR PENGESAHAN……………………………………………………………         i
KATA PENGANTAR…………………………………………………………………         ii
DAFTAR ISI…………………………………………………………………………..         iv
DAFTAR GAMBAR…………………………………………………………………..         vii
DAFTAR TABEL………………………………………………………………………        viii
BAB 1 PENDAHULUAN
         1.1 Latar Belakang………………………………………………………………..        1
         1.2 Pembahasan Masalah…………………………………………………………        2
         1.3 Perumusan Masalah…………………………………………………………..         2
         1.4 Tujuan Penulisan Laporan……………………………………………………          2
         1.5 Manfaat Penulisan Laporan…………………………………………………..          3
         1.6 Kerangka Pemikiran…………………………………………………………..        3
BAB II DEFINISI OPERASIONAL
         2.1 Pengertian Tentang Multikamera……………………………………………..          4
         2.2 Pengertian Tentang Pertelevisian……………………………………………..           18

iv
BAB III METODE PEMBUATAN LAPORAN
         3.1 Tehnik Pengumpulan Data……………………………………………………          20
         3.2 Sumber Informasi……………………………………………………………..        20
         3.3 Instrumen atau Alat yang Digunakan………………………………………….          20
         3.4 Waktu Pengumpulan Data…………………………………………………….         21
BAB IV LAPORAN KEGIATAN
         4.1 Gambaran Umum………………………………………………………………      22
               4.1.1 Sejarah Radar Tasikmalaya TV…...…………………………………….         22
                        4.1.1.1 Latar Belakang Berdirinya Radar TV Tasikmalaya.……………..          23
              4.1.2 Visi dan Misi……………………………………………………………..       24
              4.1.3 Struktur Organisasi……………………………………………………….       36
                       4.1.3.1 Struktur Organisasi Radar Tasikmalaya TV..…………………….         36
                       4.1.3.2 Tugas dan Fungsi Organisasi Radar Tasikmalaya TV..…………..          41
             4.1.4 Disiplin Kerja……………………………………………………………..       61
         4.2 Teori Penunjang……………………………………………………………….        62
BAB V PENUTUP
         5.1 Kesimpulan……………………………………………………………………       70
         5.2 Saran – Saran………………………………………………………………….       71
v
               5.2.1 Untuk sekolah……………………………………………………………      71
               5.2.2 Untuk DU/DI……………………………………………………………       71
               5.2.3 Untuk Siswa Prakerin Selanjutnya………………………………………         73
DAFTAR PUSTAKA…………………………………………………………………...       vii
BIODATA………………………………………………………………………………       viii
LAMPIRAN…………………………………………………………………………….       x












vi
DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 1 Program Directur menggunakan talback dengan Crew……………………….          12
Gambar 2 Bloking Kamera Ditentukan Oleh Program Directur…………………………          15
Gambar 3 Floor Directur Memberikan Brefing kepada Peserta Game Show……………          16
Gambar 4 Program Directur Menggunakan Kamera…………………………………….         18
Gambar 5 Audio Mixer, Swicher Mixer, Swicher, CG, Kamera………………………...         21
Gambar 6 Logo Radar Tasikmalaya TV.………………………………………………...        26
Gambar 7 Struktur Organisasi Radar Tasikmalaya TV.…………………………………          36
Gambar 8 Photo Kegiatan diruang MCR………………………………………………..         x
Gambar 9 Photo Kegiatan di Studio…………………………………………………….         xi
Gambar 10 Photo dengan anchor Radar Tasikmalaya TV..……………………………..          xii






vii
DAFTAR TABEL
                                                                                                                                    Halaman
Tabel 1 Rekapitulasi Sumber Daya Manusia Departemen……………………………...           40



viii






BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
         Media televisi adalah salah satu sarana hiburan ataupun transfer ilmu pengetahuan yang ada pada masa sekarang ini. Sebagian masyarakat kita sudah terikat langsung dengan alat tersebut, kita lihat saja disetiap rumah atau tempat–tempat tertentu telah terpampang sebuah televisi.
         Fungsi televisi bagi setiap individu atau masyarakat berbeda–beda, ada yang menganggapnya sebagai sarana hiburan demi menghilangkan kepenatan setelah seharian bekerja, ada pula yang menggunakannya sebagai sarana atau alat informasi.
         Setiap stasiun televisi berlomba–lomba menyuguhkan tayangan–tayangan yang membuat pemirsanya tidak beranjak dari stasiun televisi tersebut. Mereka menyuguhkan gambar–gambar yang bagus baik dari segi setting maupun dari segi topiknya.                                                                     
         Tayangan–tayangan yang menarik ini bukan ada begitu saja, melainkan melaui proses yang sangat panjang dan memerlukan sebuah keahlian.
         Berdasarkan uraian tersebut maka penyusun mengambil judul “TEKNIK PENYIARAN (BROADCASTING) PADA PROGRAM TALKSHOW DAN BERITA DI RADAR TASIKMALAYA TV TAHUN 2012.


1
                                                                                                                                                2

1.2 Pembahasan Masalah
         Berdasarkan identifikasi diatas masalah yang telah diuraikan maka penyusun membatasi kajian permasalahan hanya tentang bagaimana pengertian, cara kerja, serta fungsi sebuah alat yang digunakan untuk penayangan sebuah program.

1.3  Perumusan Masalah
1.       Peralatan apa saja yang menunjang program talkshow dan berita di Radar Tasikmalaya TV?
2.       Bagaimana teknik atau tata cara  editing program talkshow dan berita di Radar Tasikmalaya TV?
3.       Bagaimana langkah-langkah atau persiapan sebelum memulai program talkshow tersebut?

1.4  Tujuan Penulisan Laporan
   Adapun tujuan dari penulisan laporan ini adalah sebagai berikut :
1. Memenuhi salah satu tugas dari Praktek Kerja Industri
2. Menambah wawasan dan pengalaman penyusun
3. Menambah wawasan tentang implementasi ilmu pada dunia kerja.
4. Laporan ini bertujuan untuk membuktikan kami telah melaksananakan kegiatan PRAKERIN selama kurang lebih tiga bulan.


                                                                                                                                       3

1.5  Manfaat Penulisan Laporan
       Adapun kegunaaan dalam penulisan laporan ini adalah untuk mengukur kemampuan penyusun dalam membuat sebuah laporan sebagai sarana latihan dalam menyongsong dunia kerja dimasa depan.

1.6  Kerangka Pemikiran
               Memasuki abad 21 bangsa Indonesia dihadapkan oleh perkembangan teknologi komunikasi dan informasi yang melahirkan masyarakat informasi yang makin besar tuntutannya akan hak untuk mengetahui dan hak untuk mendapatkan informasi. Di sisi lain informasi ternyata telah menjadi kebutuhan pokok bagi masyarakat, serta telah menjadi komoditas yang dianggap penting dalam membangun kehidupan berbangsa dan bernegara.
             Didasari oleh pemikiran tersebut, maka penyusun melakukan Praktek Kerja Industri (PRAKERIN) untuk mengetahui bagaimana cara menggunakan alat–alat penyiaran untuk pertelevisian, misalnya Audio Mixer, Character Generator (CG), dan kamera. Praktek ini akan dimulai dengan mengenala alat–alat tersebut, dan dilanjutkan dengan menggunakannya atau mengoperasikannya. Langkah selajutnya akan memperdalam pengoperasian alat tersebut hingga mahir menggunakannya.




BAB II
DEFINISI OPERASIONAL

2.1 Pengertian Tentang Multicamera
                 Pengertian multicamera menurut Diki Kumbara adalah format shooting dengan menggunakan lebih dari satu Camera, dihubungkan melalui satu system yang terintegrasi. Jadi, kalaupun menggunakan lebih dari satu kamera ketika tidak terintegrasi satu sama lain maka format tersebut belum bisa dikategorikan sebagai multicam system. Sedangkan dari segi penanganannya bisa disiarkan secara langsung (live) atau tayang tunda (live on tape). Jenis acara televisi yang menggunakan multicamera di antaranya : talkshow, sitcom, game show, music show, quiz, magazine, variety show.
                 Tidak seperti pada system singlecame, peralatan yang digunakan pada multicame jauh lebih kompleks, banyak peralatan yang dipergunakan. Paling tidak peralatan dibawah ini yang digunakan pada shooting dengan system multikamera.
·         Camera
·         CCU/ Camera Control Unit
·         Vision Mixer/Switcher
·         Monitor
·         Video Tape Recorder
·         Character Generator
·         Waveform
4
                                                                                                                
                                                                                                                        5

·         Talback
·         Teleprompter
·         Audio Mixer
·         Audio Set/(Clip On, Boom Mic,etc)
Semua peralatan terbagi atas dua tempat, yakni di studio atau dilapangan serta di Master Control Room/MCR.
Kamera
                Secara umum ada tiga jenis kamera yang digunakan untuk produksi televisi, yakni kamera ENG atau Electronic News Gathering. Kamera ENG sesuai dengan namanya biasanya kamera ini digunakan untuk liputan di lapangan atau outdoor. Yang ke dua adalah jenis kamera EFP atau Electronic Field Production, yaitu jenis kamera yang diperuntukan produksi baik untuk keperluan indoor maupun outdoor. Dan yang ke tiga adalah kamera studio, yakni jenis kamera yang memang di desain untuk keperluan studio yang biasanya digunakan dengan lokasi indoor.
Lalu kamera mana yang digunakan dalam multicam system ? sebenarnya hampir semua jenis kamera bisa digunakan dalam produksi dengan system multicamera. Namun, yang paling umum digunakan tentu saja adalah kamera studio atau paling tidak kamera EFP. Karena kedua jenis kamera di atas terutama kamera studio memiliki fasilitas lengkap yang bisa di integrasikan satu sama lain.

                                                                                                                                                6

CCU/Camera Control Unit
                 Ini merupakan satu alat yang bisa mengontrol beberapa fungsi yang ada di kamera. Yang biasa dikontrol atau digantikan fungsinya melaui alat ini diantaranya adalah pengaturan pencahayaan (Brightness Contrast), temperatur warna (Color Temprature), kecepatan (Shutter Speed), White Balance, serta warna hue (red,green,blue). Jumlah CCU yang digunakan sama persis dengan jumlah kamera yang digunakan karena masing–masing kamera dikontrol oleh satu CCU.
Vision Mixer (SWITCER)
                 Satu alat untuk mengatur pemilihan gambar lengkap dengan berbagai jenis transisi. Banyak jenis vision mixer, dari yang paling sederhana yang hanya memiliki tiga source input dengan satu source output. Sampai yang paling lengkap dengan source input dan output puluhan. Alat ini berbentuk keyboard dengan banyak tombol dengan masing – masing fungsi.
Monitor
                 Berfungsi untuk melihat tampilan visual yang dihasilkan dari kamera. Banyaknya monitor yang digunakan tentu saja tergantung dari berapa kamera yang digunakan. Ada monitor dari berbagai source kamera, monitor, preview, serta monitor hasil akhir.
VTR/Video Tape Recorder
                  VTR/Video Tape Recorder atau biasa juga disebut dengan VCR/Video Cassette Recorder digunakan untuk merekam hasil shooting. Ada dua jenis VTR yang digunakan

                                                                                                                                                7

yakni VTR yang digunakan untuk merekam dan VTR yang digunakan menayangkan source video/play back yang sebelumnya sudah dibuat, biasa juga dikenal dengan sebutan VT.
Character Generator
                  Biasa juga disebut dengan CG atau Chargen, ini adalah untuk membuat serta menampilkan title,sub title. Serta graphic yang dibutuhkan dalam tayangan produksi acara televisi. Ada yang berbentuk keyboard yang dihubungkan langsung ke vision mixer, ada juga berbentuk satu unit computer yang berdiri sendiri yang bisa dihubungkan ke vision mixer.
Waveform
                  Alat ini digunakan untuk mengukur kualitas video yang dihasilkan oleh masing–masing kamera serta dari VT. Juga bisa digunakan untuk mengukur audio. Waveform menampilkan graphic yang menjadi parameter atau acuan yang bisa digunakan, apakah kualitas video dan audio sudah sesuai harapan apa belum.
Talkback
                  Untuk sarana komunikasi antar kru yang terlibat dalam sebuah produksi televisi dengan multikamera diperlukan alat komunikasi. Alat vital ini dinamakan talkback. Tidak seperti pada kamera ENG, dalam kamera EFP dan kamera studio, talkback bisa diintegrasikan langsung di kamera tersebut. Talkback terdiri atas microphone serta headset.
Teleprompter
                  Tidak semua produksi multikamera memerlukan alat ini, sangat tergantung dari jenis acara yang diproduksi. Ini merupakan alat bantu bagi anchor atau pembawa acara untuk
                                                                                                                                                8

menyampaikan informasi tertentu. Satu set alat ini terdiri dari monitor yang diintegrasikan pada kamera serta satu unit computer di MCR.
Audio Mixer
                  Pengaturan suara dilakukan mengggunakan audio mixer, yang tidak hanya mengatur volume tinggi rendahnya suara yang dihasilkan tapi meliputi berbagai kepentingan audio secara keseluruhan.
                     Bagaimana Peralatan ini terintegrasi? Seperti dijelaskan di atas bahwa salah satu syarat sebuah produksi dikatakan menggunakan system multicamera, ketika masing–masing alat tersebut terintegrasi satu sama lain. Secara skematik sederhana adalah sebagai berikut : Kamera terhubung dengan CCU, dari CCU masuk source input ke Vision Mixer, dari Vision Mixer dikeluarkan melalui VTR. Judul sekaligus pertanyaan di atas belum terjawab, mengapa harus multicamera ? Menurut Frank E.X Dance, pengertian komunikasi adalah sebagai berikut :
Communication is the process of conveying information from a sender to a receiver with the use of a medium in which the communicated information is anderstood by both sender and receiver. It is a process that allows organisms to exchange information by several methods. Communication is defined as a process by which we assign and convey meaning in a attempt to create shared understanding”.
                  Komunikasi yang baik diperlukan di semua tahapan produksi, yakni pre-production, production, dan post production. Di saat pre-production, komunikasi sudah terjalin antara penulis naskah dengan  produser triangle system. Dalam sebuah produksi
                                                                                                                                                9

multicamera, komunikasi sangat intens terjadi ketika suatu produksi berjalan. Program Director selaku komandan dalam satu produksi harus mampu mengkomunikasikan semua gagasan dengan baik pada semua level kru produksi. Untuk memudahkan komunikasi tersebut sudah dimudahkan dengan “bahasa” kesepakatan yang sudah baku di dunia broadcasting manapun, walaupun kenyataannya kadang sedikit ada perbedaan pemakaian istilah. Namun yang paling penting adalah harus ada kesepakatan yang bisa dimengerti penuh oleh semua kru produksi. Selain kesamaan bahasa, hal menunjang lainnya adalah alat komunikasi.
 Banyak alat komunikasi yang bisa digunakan untuk menunjang agar komunikasi bisa berjalan baik. Diantara alat dan media itu:
·   Talkback
·   Clearcomm
·   Teleprompter
·   Headset
·   Cue Card
·   Camera Card
·   Command Hand
·   Producer’s Message 



                                                                                                                                                10

Talkback & clearcomm
         Ini sebetulnya mirip dengan walkie talkie, yakni sebuah alat komunikasi yang di desain khusus untuk keperluan shooting. Talkback & Clearcomm terdiri atas microphone serta headset, dimana cameraman bisa berkomunikasi dengan Program Director/PD. Pada kamera studio, ada panel khusus yang bisa disambungkan dengan alat ini. PD bisa mengarahkan setiap cameraman dengan bantuan alat ini.
Teleprompter
         Teleprompter sebetulnya “bukan” alat komunikasi dan tidak di desain untuk keperluan itu. Teleprompter Merupakan satu set alat untuk membantu anchor atau pembawa acara dalam membaca naskah. Teleprompter di “tempelkan” pada lensa kamera, sehingga ketika anchor membaca, pandangan mata masih melihat ke arah kamera. Nah untuk beberapa hal teleprompter ini bisa juga digunakan director atau producer untuk memberikan “isyarat” tertentu pada pembawa acara tadi.
Headset
            Ini merupakan alat paling umum yang dipakai oleh pengisi acara agar bisa menerima informasi dari PD tentang apa saja yang harus dia lakukan. PD atau producer memberikan arahan secara langsung pada pengisi acara yang umumnya adalah seorang anchor untuk melakukan keinginan PD tadi.


                                                                                                                                                11

Cue Card
         Konvensional dan sudah dari sejak dulu digunakan, tapi masih digunakan hingga sekarang. Cue Card  adalah secarik kertas yang berisi info atau point–point penting sebagai guidance yang harus dilakukan atau dibawakan pembawa acara. Acara dengan konsep live, sering menggunakan cue card sebagai bantuan.
Camera Card
         Jika Cue Card diperuntukan bagi pengisi acara, maka Camera Card bermanfaat bagi cameraman. Dalam Camera Card terdapat info tentang komposisi, pergerakan camera, yang dijadikan panduan cameraman dalam pengambilan gambar.
Command’s Hand
         Ini yang paling sering digunakan. Komunikasi non verbal, hanya menggunakan tangan sebagai symbol yang sudah disepakati secara umum. Command’s hand  dilakukan oleh floor director/FD  atau floor manager/FM. Komunikasi ini sebetulnya tetap bersumber dari produser/PD yang disampaikan pada FD, karena ketidak mungkinan perintah produser/PD secara langsung pada pengisi acara.
Producer’s Message
            Pada cara quiz atau gameshow alat ini biasanya digunakan. Producer’s Message menggunakan monitor computer sebagai bantuan. Producer atau PD menuliskan pesan–pesan tertentu yang ingin disampaikan pada pembawa acara dengan mengetikan pesan. Pesan tersebut bisa dibaca oleh pengisi acara di monitor computer yang dekat dengan dia. Kuis Who
                                                                                                                                                12

Want’s To Be A Millionaire dan Deal Or No Deal menggunakan fasilitas ini untuk komunikasi antara pembawa acara dengan produser/PD.
         Alat–alat di atas, hanyalah tool atau alat bantu yang tidak bermakna apa–apa ketika para kru tidak memahami apa yang harus dia lakukan. Komunikasi yang baik ketika produksi, sekali lagi, harus terjalin ketika produksi belum dimulai. Latihan atau rehearsal kersalahan serta miss komunikasi bisa dihindari sedini mungkin. Apalagi untuk keperluan acara siaran langsung. Tidak ada perbaikan dalam siaran langsung. Disini peran seorang program director sangat penting. PD di MCR harus bisa menyampaikan pesan pada pengisi acara di panggung. Pentingnya rehearsal beberapa kali dibahas oleh Kang Mas Gerald Millerson dalam bukunya  Television Production terbitan Focal Press.
Description: I:\toolback.jpg
Gambar 1 Program Director menggunakan Talkback untuk berkomunikasi dengan crew
            Suatu produksi acara televisi di studio merupakan produksi yang sangat kompleks, banyak melibatkan kru produksi, equiment,serta prosedur yang harus dilewati. Agar suatu
                                                                                                                                                13

produksi bisa berjalan dengan lancar, maka rehearsal/gladiresik merupakan kunci utama. Dan rehearsal merupakan salah satu step serta prosedur produksi itu sendiri. Tulisan di bawah akan mengajak anda, bagaimana rehearsal terutama untuk produksi acara di studio.
         Rehearsal adalah tahap awal ketika proses pra produksi selesai. Rehearsal dilakukan oleh tim produksi secara menyeluruh. Dengan rehearsal kemungkinan kesalahan ketika shooting berlangsung bisa diminimalisir bahkan diharapkan tidak ada sedikit kesalahanpun nantinya. Hal yang perlu diperhatikan dalam rehearsal adalah :
·         Timming
·         Briefing Performers
·         Props
·         Shot Arangement
·         Audio dan Lighthing
·         Unrehearsed/Rehearsed Studio Production
Timming
         Produksi Televisi akan menyangkut timing/waktu, estimasi waktu harus bisa diprediksi se-akurat mungkin. Panduan waktu adalah rundown yang sudah dibuat pada saat pre-production. Dalam format live, pengaturan waktu harus benar-benar diperhitungkan minute by minute serta second by second.


                                                                                                                                                14

Briefing Performers
         Salah satu elemen bagus setidaknya suatu acara televisi adalah bagaimana pengisi acara bisa secara total melakukan adegan serta dialog sesuai dengan naskah yang dibuat. Agar hal demikian bisa tercapai diperlukan briefing pada seluruh pemain/pengisi acara. Briefing dilakukan sedetail mungkin. Untuk beberapa contoh kasus bahkan briefing tidak hanya pada masalah konten saja, karena terkadang masalah teknis juga perlu diketahui oleh para pemain.
Props
         Property sebagai bagian dari tata artistik harus disiapkan pada saat rehearsal. Namun untuk keperluan ini bisa saja menggunakan dummy.
Shot Arrangement
         Pengaturan shoot sudah bisa dilakukan pada saat rehearsal, selalu mengecek area shot sesuai dengan yang telah direncanakan. Dengan pengaturan shot ini juga bisa melihat apakah penataan artistik sudah sesuai dengan yang diharapkan. Juga akan berkaitan dengan penataan lighthing.
Audio & Lighthing
         Sebagai bagian dari produksi audio visual, audio dan lighthing harus menjadi perhatian yang baik. Selalu mengecek apakah audio sudah berjalan dengan benar, karena ada dua masalah audio yang harus diperhatikan. Pertama, audio yang ada di area studio tersebut (misalnya acara musik). Kedua, audio yang akan dipakai sebagai output acara.

                                                                                                                                                15

Prosedur rehearsal
         Dalam berbagai tipe acara televisi hampir memiliki hal yang sama ketika melakukan rehearsal. Tidak ada aturan mengenai berapa kali kegiatan ini dilakukan, untuk acara yang besar kadang rehearsal dilakukan secara parsial. Pada intinya rehearsal dilakukan untuk membantu agar proses pengambilan gambar nantinya bisa berjalan lancar. Rehearsal terakhir dilakukan secara run trough, sesuai dengan rundown yang telah dibuat. Ada dua jenis prosedur rehearsal yang dilakukan oleh pengarah acara :
·         Camera Blocking
·         Floor Blocking

Description: I:\blkng.jpg
Gambar 2 Blocking kamera ditentukan oleh Program Director.

                                                                                                                                                16
Camera Blocking
Disini director/pengarah acara melakukan kontrol dari sebuah control room. Di dalam control room sudah tersedia monitor dari seluruh kamera serta monitor preview dan program, dengan demikian pengarah acara bisa mengontrol penuh bagaimana kamera-kamera tersebut ditempatkan. Dalam hal ini pengarah acara hanya akan “turun” ke lapangan/studio jika ada hal yang dirasa sangat penting untuk di diskusikan dengan crew.
Floor Blocking
Kebalikannya dengan metode Camera Blocking, pada metode ini pengarah acara mengontrol melalui monitor yang ada di studio. Dengan demikian dia bisa mengatur langsung para pemain dan pengarah acara ke control room pada saat taping.
Description: I:\snapshot20121003153111.jpg
Gambar 3 Floor Director memberikan briefing pada peserta gameshow tv.
                                                                                                                                                                                                17

Masalah dalam Rehearsal
         Ketika melakukan rehearsal akan ditemui banyak permasalahan, justru dengan demikian kesalahan tersebut bisa diperbaiki sedini mungkin.
Permasalahan itu antara lain :
Shot
         Jika tidak mendapatkan shot yang detail, maka caranya dengan menggeser subjek atau menggeser posisi kamera atau dengan melakukan zoom in. Begitu juga kalau ada set yang kurang pas posisinya, set tersebut bisa digeser agar bisa dishot dengan komposisi yang baik.
Pemain
         Jika pemain keluar dari posisi dalam framming maka hal yang bisa dilakukan adalah dengan memberi “marking” pada lantai. Dan memberi arahan agar pengisi acara/pemain agar tidak keluar dari marking yang sudah dibuat. Pemain terkadang salah arah kamera, hal ini bisa diatasi dengan meminta floor manager untuk memberi cue agar pemain menghadap pada kamera yang diinginkan. Jika banyak terjadi kesalahan pada dialog, gunakan cue card, prompter, dan alat bantu lainnya. Jika terjadi kesalahan lain ? ya tentu saja dilakukan retake. Tapi hal ini hanya berlaku pada metode tapping, tidak untuk acara langsung.
Desain Set
            Desain set property harus diperhatikan dengan seksama. Kadang property tentu tidak terlalu jelas atau bahkan memantulkan cahaya yang berlebihan. Untuk mengatasi hal ini
                                                                                                                                               
18

dengan mengatur tata cahaya, mencari sudut pengambilan lain, mengecat kembali property tersebut atau dengan menyemprot property tersebut dengan dulling spray. Masalah lain dalam property adalah warna serta tone yang kurang bagus, hal ini juga bisa diatasi dengan penataan lighthing atau dengan memodifikasi background.
Description: I:\camera blocking.jpg
Gambar 4 Program directur menggunakan kamera
2.2 Pengertian Pertelevisian
          Pertelevisian adalah sumber Informasi dan Hiburan secara langsung maupun tidak dan dapat dilihat oleh semua pemirsa di rumah. Penyiaran pertelevisian di Indonesia telah menghasilkan lima hal baru, yaitu siaran relay, antena parabola, sistem distribusi dan closed cicuit. Siaran televisi adalah siaran-siaran dalam bentuk gambar dan suara yang ditangkap langsung untuk
                                                                                                                                                19

dilihat dan didengar oleh umum. Baik melaui pemancaran gelombang radio atau kabel maupun serat optic. Sedangkan stasiun relay, stasiun yang meneruskan siaran televisi dari stasiun pemancar ke arah sasaran yang dituju. Antena parabola adalah perangkat telekomunikasi atau penyelenggara telekomunikasi untuk umum yang digunakan hanya untuk menerima siaran televisi yang dipancarkan melaui satelit. Sistem distribusi adalah sistem untuk menyebarluaskan siaran televisi dengan menggunakan stasiun pemancar ulang dan atau kabel maupun serat optic. Sistem closed circuit adalah system penyiaran melaui kabel dan atau serat optic untuk khalayak terbatas dalam bangunan atau lingkungan tertentu, baik yang diterima dari acara televisi setempat dan atau melalui satelit maupun yang dihasilkan dengan pemutaran kembali rekaman video atau film.
            Televisi di Indonesia pada masa itu didasari pertama, penyiaran televisi di Indonesia sebagai media komunikasi massa elektronik yang diyakini mempunyai kemampuan tinggi dalam menyebarluaskan informasi guna menunjang percepatan usaha pembangunan bangsa dan Negara. Kedua, sebaliknya tingkat keberhasilan pembangunan bangsa dan Negara dewasa ini telah mendorong pula pesatnya perkembangan penyiaran televisi. Ketiga, pesatnya perkembangan televisi ini harus dimanfaatkan sebesar-besarnya bagi kepentingan nusa bangsa dan Negara dengan menghindarkan kemungkinan timbulnya dampak-dampak negative di bidang ideology, politik, ekonomi, sosial-budaya, pertahanan dan bidang tekhnologi penyiaran televisi itu sendiri.



BAB III
METODE PEMBUATAN LAPORAN

3.1 Teknik Pengumpulan Data
            Adapun teknik pengumpulan data yang penyusun lakukan adalah melakukan banyak usaha untuk melengkapi dan mendapatkan sumber informasi, diantaranya penyusun mengumpulkan buku – buku sejarah perusahaan dengan melakukan browsing di internet dan mengumpulkan materi – materi yang berkaitan dengan dunia Broadcast.
3.2 Sumber Informasi
            Adapun yang menjadi sumber informasi adalah menanyakan kepada salah seorang karyawan untuk mengetahui sumber informasi sebagai materi untuk pengumpulan data. Dengan banyak bertanya mengenai apa dan bangaimana caranya untuk menjadi suatu kerja sama dalam penyiaran agar pemirsa di rumah tidak kecewa melihat suatu acara kita.
3.3 Intrumens Atau Alat Yang Digunakan
            Observasi langsung sambil bekerja di lapangan, dengan observasi langsung dapat memudahkan dalam pengumpulan  data, karena dapat secara langsung melihat dan memperhatikan cara menggunakan alat yang baik dan benar. Adapun alat-alat yang digunakan untuk penyiaran, seperti Audio Mixer, Swicher, Character Generator,Teleprompter,Camera, dan lain – lain.

20
                                                                                                                                                21

Description: E:\Photo - Photo\Foto-0100.jpg                 Description: E:\Photo - Photo\Foto-0101.jpg
   Audio Mixer                                                         Vision Mixer dan Swicher
Description: I:\AJ_HDX900camera.jpg                Description: I:\snapshot20121001152053.jpg
                       Camera                                                                                             CG

Gambar 5 Audio Mixer, Vision Mixer, Swicher, Camera, CG.
3.4 Waktu Pengumpulan Data
            Waktu pengumpulan data penyusun dari waktu pertama masuk sampai akhir membutuhkan waktu 2 bulan untuk mengumpulkan data-data dari karyawan maupun dari informasi-informasi dan akhirnya terkumpulkan semuanya.


BAB IV
LAPORAN KEGIATAN

1.1  Gambaran Umum
4.1.1 Sejarah Berdirinya Radar Tasikmalaya TV
Memasuki abad 21 bangsa indonesia dihadapkan oleh perkembangan tekhnologi komunikasi dan informasi yang melahirkan masyarakat informasi yang makin besar tuntutannya akan hak untuk mengetahui dan hak untuk mendapatkan informasi. Di sisi lain informasi ternyata telah menjadi kebutuhan pokok bagi masyarakat, serta telah menjadi komoditas yang dianggap penting dalam membangun kehidupan berbangsa dan bernegara.
Berakhirnya rezim Orde Baru menjadi momentum awal kebangkitan dunia pers. Terbukti dengan banyak hadirnya media pers, baik itu media cetak maupun media elektronik di tengah-tengah masyarakat indonesia. Kondisi ini menyebabkan adanya banyak pilihan bagi masyarakat indonesia untuk dapat menikmati informasi. Seiring dengan waktu, ternyata banyak media yang gulung tikar akibat hanya bermodalkan semangat tanpa diimbangi dengan kekuatan modal.
Lahirnya undang-undang Republik Indonesia nomor 32 Tahun 2002 tentang penyiaran, menjadi sebuah inspirasi bagi masyarakat indonesia untuk kembali menghadirkan sebuah media yang bertujuan untuk memperkukuh intergrasi nasional,

22
                                                                                                                        23

 terbinanya watak dan jati diri bangsa yang beriman dan bertaqwa, mencerdaskan kehidupan bangsa, memajukan kesejahteraan umum dalam rangka membangun masyarakat yang mandiri, demokratis, adil dan sejahtera menumbuhkan industri penyiaran indonesia (Pasal 3 UU TI No. 32 Tahun 2002 tentang penyiaran).
Oleh karena itu, dengan bangsa,  Radar Tasikmalaya TV ingin ikut serta dengan masyarakat Jawa Barat khususnya Kota Tasikmalaya dan sekitanya untuk bergandengan tangan  membangun daerahnya melalui kehadiran Radar Tasikmalaya TV, sebuah stasiun televisi yang akan mencoba mengintegrasikan nilai-nilai pendidikan, hiburan dan budaya, baik nasional maupun potensial budaya daerah yang ternyata banyak yang belum digali.
4.1.1.1 Latar Belakang Berdirinya Radar Tasikmalaya TV
 Terbitnya Undang-Undang (UU) tentang pelaksanaan Otonomi Daerah Nomor 22 tahun 1999 dan Undang-Undang (UU) Penyiaran nomor 32 tahun 2002, telah membuka belenggu monopoli informasi yang selama ini dikuasai oleh stasiun-stasiun televisi (TV) swasta nasional di Jakarta.
Bahkan, secara khusus UU Penyiaran yang di dalamnya membawa semangat pemerataan dan keadilan informasi, membawa perubahan positif bagi kehadiran televisi lokal untuk bangkit menjadi motor penggerak meningkatkan perekonomian daerah.

                                                                                                                 24                                                                                                                                                       
Kehadiran televisi lokal di Tasikmalaya, diharapkan mampu menjadi penyeimbang atas arus penyiaran TV swasta nasional. Terutama memberikan    informasi positif serta mengangkat budaya lokal yang yang selama ini cenderung terabaikan oleh televisi swasta nasional.
Radar Tasikmalaya Televisi (Radar TV) didirikan atas dasar rasa keprihatinan mendalam akan dominasi arus informasi yang disajikan televisi-televisi nasional yang dinilai kurang membawa aspirasi atau kepentingan daerah. Sehingga menimbulkan kesan masyarakat di daerah hanya cukup sebagai penonton dan harus menerima berbagai arus informasi dan tontonan yang disajikan televisi-televisi swasta nasional. Padahal sesungguhnya masyarakat di daerah juga menghendaki informasi dan tontonan yang pas buat mereka.
Selain itu, masih adanya sejumlah daerah di wilayah Tasikmalaya dan sekitarnya yang belum secara maksimal menangkap siaran televisi, menjadi salah satu alasan lain pendirian Radar Tasikmalaya Televisi.
4.1.2 Visi dan Misi Perusahaan
a. Visi
   Menjadi stasiun televisi lokal yang informatif, edukatif dan menghibur, sehingga menjadi kebanggaan warga Tasikmalaya dan sekitarnya.


                                                                                                                                25

b. Misi
·         Menyajikan informasi yang proporsional, seimbang dan berbudaya. 
·         Membangkitkan dan menghidupkan kembali budaya nasional, khususnya budaya daerah sebagai penopang utama budaya bangsa.
·         Memberi efek psikologis pada masyarakat agar mencintai bangsanya melalui tontonan yang menampilkan budaya bangsa sendiri.
·         Sebagai media komunikasi antara tokoh masyarakat, aparat pemerintah dengan rakyat.
·         Mengangkat potensi dan kesuksesan pembangunan daerah yang akan membuka peluang lapangan kerja baru.
·         Memberikan penerangan dan mendorong para profesional, wiraswasta, petani, nelayan, buruh tentang bagaimana ikut berpartisipasi dalam pembangunan di daerah menuju kekuatan nasional.






26

FILOSOFI LOGO
Gambar 6 Logo Radar Tasikmalaya TV

1.      Filosofi Bisnis
a.      Kepercayaan (Trust)
       Mengembangkan usaha dan kerjasama dengan meletakan kemuliaan nilai percaya dan kepercayaan antara direksi, karyawan dan para konsumen Radar Tasikmalaya Televisi.
b.      Bernilai (Value)
Membina sinergi untuk membangun perusahaan yang berkualitas, bernilai dan bermartabat tinggi.
c.       Pertumbuhan (Growth)
Membina sinergi dalam membangun usaha yang senantiasa berkembang.
d.      Kekerabatan (Partnership)
Membangun usaha dengan mengutamakan terjalinnya silaturahmi yang baik dan bermanfaat.

                                                                                                                  
                                                                                                                                           27

2.      Promosi dan pemasaran
Dalam melaksanakan promosi dan pemasarannya, pihak manajemen Radar Tasikmalaya TV menawarkan berbagai konsep penawaran pemasangan iklan, yaitu:
a.       Penjualan grup.
b.      Penjualan retail.
c.       Paket hemat.
Untuk tahap awal proses siaran, Radar Tasikmalaya TV akan mengarahkan konsep promosi dan pemasarannya kepada :
a.       Promosi image Radar Tasikmalaya TV dengan melakukan kunjungan dan sosialisasi produk Radar Tasikmalaya TV ke beberapa komunitas di Tasikmalaya yang sesuai dengan target market Radar Tasikmalaya TV.
b.      Corporate sales call
c.       Sponsor funding
d.      Promo event
Sedangkan pasar yang Radar Tasikmalaya TV bidik adalah:
Segmentasi Penonton
Berdasarkan jenis kelamin
Pria          : 50%
Wanita     : 50%


Berdasarkan usia
5 s.d. 12   : 5 %
13 s.d. 19 : 10 %
20 s.d. 29 : 30 %
30 s.d. 50 : 40 %
Diatas 50 : 15 %

                                                                                    28


Berdasarkan Pekerjaan
PNS/Polri                         : 10%
Pegawai Swasta              : 10%
Wiraswasta                      : 10%
Pensiunan                        : 10%
Pelajar                              : 10%
Mahasiswa                       : 10%
Ibu rumah tangga            : 20%
Lainnya                            : 20%


                                                                                                                                                29

Berdasarkan pendidikan
Tamat SD                              : 10%
Tamat SLTP                          : 20%
Tamat SLTA                         : 40%
Perguruan Tinggi                   : 30%
Cakupan Wilayah Radar Tasikmalaya TV :
a.       Kota Tasikmalaya.
b.      Kabupaten Tasikmalaya.
c.       Kabupaten Ciamis
d.      Kota Banjar
e.       Kota Garut
3.    Daftar Program Unggulan Acara Radar Tasikmalaya TV
Format Siaran
A. Siaran Berita
B. Siaran Informasi
C. Siaran Hiburan
D. Siaran Pendidikan
Komposisi Siaran     
25%     : Informasi
                                                                                                                                                30

20%     : Berita
30%     : Hiburan
10%     : Pendidikan
  5%     : Agama
10%     : Iklan
Content
Dengan menonjolkan program-program bermuatan lokal, khususnya untuk pemberitaan dan kesenian daerah, maka Radar Tasikmalaya Televisi memiliki keunggulan jika dibandingakan televisi-televisi nasional.

A.    Siaran Berita

Radar Sore
Program berita yang menyajikan berbagai informasi dan peristiwa teraktual yang terjadi Tasikmalaya dan sekitarnya. Ditayangkan setiap hari, dengan durasi 60 menit. Tayang dari Senin hingga Sabtu pukul 18.30 hingga pukul 19.30
Pro-Bisnis
Tayangan yang menyajikan geliat ekonomi dan bisnis di Tasikmalaya dan sekitarnya. Dilengkapi dengan informasi promo produk-produk baru yang berkaitan dengan kebutuhan konsumen, serta wawancara dengan sejumlah pengusaha seputar dunia usaha

                                                                                                                                                31
yang digelutinya langsung dari pusat-pusat kawasan usaha dan bisnis. Ditayangkan setiap hari Minggu, pukul 19.00 hingga pukul 19.30.
Radar Sepekan
Program acara yang menyajikan ulasan topik teraktual di Tasikmalaya dan sekitarnya selama sepekan. Disajikan secara lengkap, mendalam, dan multidimensi, mengupas informasi dibalik berita pilihan. Ditayangkan setiap hari Minggu, pukul 18.30 hingga pukul 19.00.
Reportase Kriminal
Progaram acara yang menyajikan berbagai peristiwa kriminal dan hukum di Tasikmalaya dan sekitarnya yang terjadi dalam satu pekan terakhir. Dilengkapi ulasan-ulasan dibalik tindakan kriminal, untuk mencegah kembali adanya tindakan kriminal serupa bagi masyarakat. Ditayangkan setiap hari Senin, pukul 19.00 hingga pukul 19.30.
Radar Malam dan Radar Esok Hari
Program yang menyajikan berita terupdate yang terjadi sore hari hingga menjelang petang. Acara ini juga membedah headline halaman-halaman Radar Tasikmalaya, yang disampaikan langsung oleh Redaktur Harian Pagi Radar Tasikmalaya. Program ini menjadi panduan pembaca setia Radar Tasikmalaya, untuk mengetahui informasi yang akan muncul esok hari. Program ini ditayangkan setiap hari, Senin sampai Minggu, kecuali hari sabtu, pukul 21.00 hingga pukul 21.30 WIB.  


                                                                                                                                                32

B. Siaran Informasi

Konsultasi Kesehatan

Tayangan yang menyajikan informasi dunia kesehatan langsung dari narasumber ahli. Disajikan dengan tema-tema baru setiap pekan, diharapkan menjadi informasi berharga bagi pemirsa, dalam upaya menjaga kesehatan atau serta upaya penyembuhan penyakit. Ditayangkan setiap Rabu pukul 17.00  hingga pukul 17.30.
Wanita-Wanita
Program talkshow yang mengupas lebih dalam tentang kiprah para perempuan dalam bidangnya masing-masing. Tayangan ini diharapkan bisa memberikan inspirasi positif kepada pemirsa. Wanita-wanita tayang setiap hari Jumat, Pukul 19.00 hingga pukul 19.30

Dari RW ke RW

Tayangan yang menyajikan informasi kegiatan di tingkat RT dan RW di wilayah Tasikmalaya dan sekitarnya. Program ini diharapkan menjadi pemicu perkembangan informasi dan pembangunan di tingkat akar rumput. Tayang setiap Jumat, pukul 17.00 hingga pukul 17.30
Pos Ronda
Tayangan terbaru dan diproyeksikan menjadi tayangan unggulan ini berupa acara bincang-bincang santai di Pos Ronda yang mengulas berbagai permasalahan yang terjadi di masyarakat Tasikmalaya dan sekitarnya. Acara yang dipandu host kocak Wa Ajim

                                                                                                                                                33

 Borelak dan menghadirkan beberapa narasumber kompeten dibidangnya ini ditayangkan setiap Sabtu pukul 19.00 hingga 20.00.

B.     Siaran Hiburan

Karaokean
Program acara musik yang menampilkan bakat menyanyi masyarakat, dan memberi wadah untuk menyalurkan keinginan masyarakat yang ingin eksis dan narsis di televisi. Program yang dipandu oleh Putri Wagista dan Oyix Borelak, taping pada hari Selasa pukul 20.00 di tempat parkir Graha Pena Radar Tasikmalaya, dan tayang hari Sabtu pukul 21.00. 
Tembang  Pasundan (Tepas)
Program acara musik yang menayangkan video klip dari para penyanyi Tatar Pasundan yang membawakan tembang-tembang Sunda. Ditayangkan dari hari Senin sampai Jumat, pukul 20.00 hingga pukul 21.00
Kompilasi
Program acara musik yang menayangkan video klip dari grup musik lokal dan nasional yang membawakan lagu-lagu pop Indonesia terbaru. Acara ini ditayangkan setiap hari, Senin sampai Minggu pukul 17.30 hingga 18.30.


34

Indie Session
Program acara musik yang menampilkan band-band lokal, baik pelajar maupun umum dengan berbagai aliran musik. Juga disertai wawancara dengan para personel band yang dibawakan seorang presenter yang paham tentang dunia musik. Ditayangkan hari Senin dan Selasa, pukul 17.00 hingga pukul 17.30.
Hot Track
Program acara musik terbaru Radar Tasikmalaya TV ini menayangkan video klip-video klip paling populer saat ini. Acara yang dipandu Host Risa Amalia ini tayang hari Selasa, Rabu dan Kamis, pukul 16.30 hingga pukul 17.00. Selain menampilkan video klip paling keren, di setiap episode Hot Track ini disampaikan informasi menarik, yang pastinya bermanfaat untuk pemirsa.  

C.    Siaran Pendidikan

Ceria (Cerdas Riang Gembira)
Program acara bertema pendidikan ini menampilkan profil dan prestasi sekolah-sekolah pendidikan anak usia dini, seperti TK, RA, PAUD serta Keleompok Belajar. Acara ini dipandu seorang host bernama Kak Lely. Selain akan mengajak siswa untuk bermain dan belajar, Kak Lely juga selalu menyajikan dongeng menarik di setiap episode. Ceria tayang setiap Jumat pukul 16.30 hingga pukul 17.00.


35

D.    Siaran Religius
Tablig Akbar
Tayangan dalam bentuk ceramah sertai dialog yang membahas permasalahan kehidupan sehari-hari menurut sudut pandangan Islam. Acara ini dilaksanakan bekerjasama para pengelola masjid besar di tiap daerah, seperti dengan dengan Majelis Taqlim Masjid Agung (MTMA) Kota Tasikmalaya, dan Majelis Taqlim Masjid Agung Kabupaten Ciamis. Ditayangkan setiap hari Kamis pukul 19.00 hingga pukul 20.00.

Sorban (Siraman Rohani Penambah Iman)

Tayangan ceramah singkat yang disampaikan oleh seorang ustad atau ajengan dari pondok pesantren di Tasikmalaya dan sekitarnya sebagai narasumber. Ditayangkan setiap hari Kamis, pukul 17.00 hingga pukul 17.30.
Salut (Silaturahmi Ala Ustad)
Program bergenre rohani ini menceritakan kisah dakwah Ustad Deden yang setap hari mendatangi komunitas atau warga di lapangan. Topik ceramah yang disampaikan disesuaikan dengan lokasi dan warga yang didatangi. Program berdurasi 30 menit ini tayang setiap Jumat pukul 19.00                  


                                   
                                                                                                                                                36

4.1.3 Struktur Organisasi Perusahaan
                        4.1.3.1 Struktur Organisasi Radar Tasikmalaya TV
                        Struktur Manajemen Radar Tasikmalaya TV tercantum dalam struktur organisasi. Struktur organisasi yang berlaku sekarang berdasarkan keputusan direksi. Selain itu, di dalam keputusan direksi tercantum pula job description masing-masing divisi.
                        Struktur organisasi perusahaan merupakan suatu gambaran yang menunjukan suatu pekerjaan yang harus dilakukan oleh setiap bagian atau anggota. Struktur organisasi Radar Tasikmalaya TV merupakan organisasi garis fungsional dan staf jenjang manajemen, meliputi unsur pemilik saham, unsur pimpinan, unsur pembantu dan unsur pelaksana. Untuk keseluruhan terlihat dalam susunan organisasi di Radar Tasikmalaya TV sebagai berikut :








                                                                                                                                                37


RUPS

COMMISSIONEER

CORPORATE SECRETARY

PUBLIC RELATION
ADMINISTRASION & HUMAN
RESOURCES
GENERAL AFFAIRS



                          

PRODUCER


 


PROGRAM MANAGER

PRODUCTION MANAGER

PROGRAM MANAGER

MARKETING &COMUNNICATION MANAGER

FINANCE MANAGER

SCRIPT WRITER
HOST
MASTER CONTROL


ACONT EXECUTIVE

CASHIER

DIRECTORE

PRODUCER



Gambar 7 Struktur Organisasi Radar Tasikmalaya TV


                                                                                                                                                38

STRUKTUR ORGANISASI
PT WAHANA TELEVISI TASIKMALAYA
(RADAR TASIKMALAYA TELEVISI)

DIREKTUR                                                               : DADAN ALISUNDANA
GENERAL MANAGER / PEMRED                                    : RADI NURCAHYA
PRODUSER EKSEKUTIF NEWS                           : TIKO HERYANTO
PRODUSER EKSEKUTIF NON NEWS                 : NANANG KUSMAWAN
MANAJER PROGRAM DAN SIARAN                 : CHARLES BALE
KEPALA BIRO BANDUNG                                               : ISUR SURYANA
MANAJER  IT                                                           : MAHENDRA NUGRAHA
MANAJER IKLAN                                                   : ARIP HIDAYAT
SEKRETARIS REDAKSI                                        : SRI MULYASARI
EDITOR NEWS                                                         : AZI MUAZIDIN
                                                                                    : RIZKI ARIFIANDI
EDITOR PROGRAM                                                            : EKY KRISTIAWAN
                                                                                                                                                39

KAMERAMEN                                                         : ALAN KELANA
ANIMATOR                                                              : RYAN PURNAMA
PLAY OUT                                                                : FERI PURNAMA
TRANSMITER                                                          : DEDE RUHIMAT
PRESENTER                                                           : HERLIYANTI SUHERMAN
                                                                                    : AYU WULANDARI
HOST                                                                         : PEPPY RISKAWATI
                                                                                    : HILMY PRAMUDYA
                                                                                    : LELY BERLIANI
: RISA AMALIA
REPORTER
KOTA TASIKMALAYA                                          : HENDRA FIRMANSYAH
: HERU RUKANDA
KABUPATEN TASIKMALAYA                            : IRPAN WAHAB
KABUPATEN CIAMIS                                            : RUDIAT
KOTA BANJAR                                                        : YOPI ANDRIAS

                                                                                                                                                40

STAF MARKETING
KOTA TASIKMALAYA                                          : ROHMAN
                                                                                    : RANI MERDEKAWATI
KOTA BANJAR                                                        : SUKIRMAN 


1.      Sumber Daya Manusia
Jumlah pegawai PT. Wahana Televisi Tasikmalaya (WTT) posisi July-September 2012 sebanyak 8 orang dengan komposisi seperti yang ditampilkan pada tabel dibawah ini :
1
Direksi
    1 Orang
2
Coorporate Secretary
    1 Orang
3
Departemen Program
    1 Orang
4
Departemen Produksi
    2 Orang
5
Departemen Marketing
    3 Orang




                                                                                                                                                41

4.1.3.1.1 Tugas dan Fungsi Struktur Organisasi Radar Tasikmalaya TV
A. Corporate Secretary
1) Supervisor Corporate Secretary
(a) Fungsi Jabatan
       Bertanggung jawab terhadap perencanaan, pelaksanaan serta pengawasan di dalam bidang Finance, Hubungan Masyarakat (Public Relation), General Affair, Kerumah Tanggaan dan Administrasi sehingga dapat membantu kelancaran operasional perusahaan dalam pencapaian tujuannya dan sesuai dengan visi dan misi perusahaan.
(b) Tugas
(1)     Mengikuti perkembangan-perkembangan yang berlaku.
(2)     Memberikan pelayanan kepada masyarakat (pemodal) atas informasi perusahaan.
(3)     Memberikan masukan kepada Direksi tentang ketentuan yang berlaku.
(4)     Memeriksa segala perjanjian dan memberikan paraf pemeriksaan sebelum ditandatangani oleh pihak yang berwenang.
(5)     Membuat format dan prosedur administrasi umum perusahaan.
(6)     Membuat Prosedur Public Relation.
(7)     Proaktif membantu Direksi dalam membuat konsep pemasaran perusahaan dan membuat perusahaan berjalan sesuai dengan visi dan misinya.


                                                                                                                                                42

2) Sekretaris Direktur
(a) Fungsi Jabatan
      Bertanggung jawab untuk mengelola seluruh kegiatan Direktur secara pribadi, yang tidak berkaitan langsung dengan Sekertaris Perusahaan.
 (b) Tugas
(1)   Berkewajiban mengelola semua kegiatan Direktur baik di dalam maupun diluar   perusahaan, yang berkaitan dengan kegiatan perusahaan.
(2)   Melayani Direktur dalam segala kegiatannya yang berhubungan dengan kegiatan perusahaan.
(3)   Mempersiapkan keperluaan Direktur pada setiap rapat, menerima tamu, mendatangi undangan dan acara - acara yang dihadiri Direktur baik di kantor maupun di luar kantor.
(4)   Mengingatkan Direktur untuk hadir atau jadwal apapun yang akan dilaksanakan oleh Direktur baik acara yang rutin maupun yang tidak rutin.
(5)   Menyiapkan informasi setiap hari dari setiap departemen atau diluar perusahaan yang semestinya  diketahui oleh Direktur.
(6)   Menyiapkan materi pembahasan yang akan dipakai Direktur dalam acara - acara formal.
(7)   Membantu keperluan dan kebutuhan pribadi Direktur yang berhubungan dengan perusahaan maupun di luar perusahaan .

43

3)  Keuangan
(a) Fungsi Jabatan
Melakukan fungsi - fungsi perencanaan, kontrol,komunikasi dan koordinasi bidang keuangan, akuntasi dan penganggaran perusahaan .
(b) Tugas
(1)   Membayar pajak dan angsuran yang harus  disetorkan setiap bulannya.
(2)   Membuat rancangan anggaran mingguan, bulanan dan tahunan perusahaan untuk  diajukan kepada Direktur.
(3)   Membuat dan menyampaikan cash flow serta laporan realisasi anggaran mingguan, bulanan serta tahunan. Pelapor dana setiap bulan terjadi pada tanggal 25.
(4)   Menerima dan mempelajari pengajuan dari masing - masing divisi setiap bulannya sebelum tanggal 20 dimana setiap bulannya terdapat pengajuaan operasional dan pengajuan investasi.
(5)   Bertindak sebagai kasir perusahaan.
(6)   Membuat kebijakan yang berhubungan dengan dana perusahaan.
(7)   Mengoordinasikan proses collection terhadap utang - piutang yang dalam laporan, aging -nya lebih dari 30 hari.



                                                                                                                                                44

4) General Affair
(a) Fungsi Jabatan
Memfasilitasi kebutuhan kantor  sehingga seluruh karyawan dapat bekerja dengan baik serta bertanggung jawab atas seluruh inventaris kantor.
(b) Tugas
(1)   Membuat form keluar - masuk barang, keluar - masuk mobil, kerusakan inventaris kantor, dsb.
(2)   Membuat label kode pada seluruh inventaris kantor.
(3)   Membuat surat keluar masuk  barang  yang akan ditandatangani oleh pemakai barang/pengirim barang dan General Affair.
(4)   Bertanggung jawab terhadap fasilitas kantor dan kebutuhan operasional kantor.
(5)   Meminta ajuan pengadaan barang setiap bulannya kepada masing-masing divisi.
(6)   Membuat  form  ajuan  pengadaan barang.
(7)   Menentukan hari dimana hari itu adalah hari untuk belanja sehingga tertib dan pengajuan yang bersifat dadakan dapat diminimalis.
5)         Public Relations
(a)      Fungsi Jabatan Internal
Menjaga hubungan antar karyawan agar tercipta suasana yang dapat mendukung visi dan misi perusahaan serta menampung seluruh apresiasi karyawan untuk menuju karyawan yang sejahtera dan loyal terhadap perusahaannya.

                                                                                                                                    45

(b)   Tugas Internal
(1)   Membuat daftar tentang hari ulang tahun karyawan.
(2)   Merancang malam kebersamaan karyawan setiap dua bulan sekali.
(3)   Merancang rapat kerja perusahaan setiap 6 bulan  sekali.
(4)   Mensosialilasikan setiap kegiatan intern perusahaan kepada seluruh karyawan.
(5)   Membuat kliping yang berhubungan dengan perusahaan.
(6)   Menghubungi lokasi syuting yang tempatnya akan ditayangkan sebagai tanda ucapan terima kasih.
(7)   Bekerja sama dengan serikat pekerja untuk melaksanakan dan memutuskan seluruh apresiasi karyawan.
(c)     Fungsi Jabatan Eksternal
Bertanggung jawab atas segala yang berhubungan dengan proses hubungan perusahaan dengan pihak ketiga (klien) dan masyarakat, membina hubungan baik dengan rekan - rekan media dan masyarakat ,menjaga citra perusahaan, serta membuat rencana promosi dan branding perusahaan sesuai dengan visi dan misi.
(d)   Tugas Eksternal
(1)   Membuat questioner tentang tingkat pengetahuan dan kepuasan masyarakat terhadap perusahaan.
(2)   Melakukan barter promo dengan pihak luar sesuai dengan permintaan divisi lain.
(3)   Mempelajari proposal yang masuk (terutama yang berhubungan dengan barter promo) dan memberitahukan hasil eksekusi proposal tersebut terhadap pihak yang memberikan proposal (tidak lebih dari 3 hari).

                                                                                                                                         46

(4)   Merancang merchandise untuk promosi  RADAR TV TASIKMALAYA
(5)   Membuat press release yang berhubungan dengan perusahaan dan pihak luar.
(6)   Melakukan kunjungan ke pihak luar dan melakukan branding kepada masyarakat.
(7)   Mengirimkan surat undangan maupun ucapan selama kepada pihak luar serta melaksanakan persiapan penanda tanganan MOU.
6)        Administrasi Umum
(a)     Fungsi Jabatan
Bertanggung jawab terhadap pengelolaan bidang administrasi perusahaan.
(b)     Tugas
(1)   Menyusun dan mengelola laporan - laporan seluruh kegiatan perusahaan dan per divisi, baik itu laporan mingguan, laporan bulanan, laporan per 6 bulanan maupun laporan tahunan.
(2)   Mengelola kegiatan administrasi perusahaan secara keseluruhan seperti membuat surat keluar, surat tugas, dsb.
(3)   Mengelola semua prosedur dan kegiatan surat - menyurat, baik internal perusahaan maupun eksternal perusahaan  (terutama surat masuk dipilih dan dimasukan ke dalam  file sesuai dengan divisi yang dituju).
(4)   Membuat dan mengelola surat perjanjian yang di buat oleh  Legal Officer.
7)      Kerumah Tanggaan
(a)     Fungsi Jabatan
Menjaga susunan kantor agar selalu bersih dan nyaman sehingga para tamu yang datang maupun para karyawan selalu “ Feels Like Home”.

                                                                                                                                    47

(b)     Tugas
(1)      Menjaga kebersihan dan kenyamanan  areal kantor.
(2)      Menjaga fasilitas kantor dengan membuat daftar  check - list yang akan   ditanda tangani oleh  General Affair.
(3)      Menyiapkan hidangan ke tamu.
(4)      Memberikan pelayanan kepada seluruh karyawan  RADAR TASIKMALAYA TV.
(5)      Menyiapkan kebutuhan yang berhubungan dengan kerumah tanggaan.
B.       Departemen Marketing
1)        Manager Marketing Departement
a)        Fungsi Jabatan
Bertanggung jawab atas segala sesuatu yang berhubungan dengan perencanaan, pelaksanaan, pengawasan, dan pengendaliaan kegiatan marketing yang meliputi harga, desain, produk/program, promosi dan penjualaan.
b)       Tugas
(1)       Membuat program  kerja dan jadwal department  marketing.
(2)       Membina hubungan kerja  yang baik dengan pihak–pihak yang terkait pemasaran    program, baik internal maupun eksternal.
(3)       Melakukaan koordinasi, pengawasan serta pengendalian kegiatan Marketing yang sedang berlangsung.
(4)      Melakukan pembentukan jaringan kerjasama dengan pihak luar dan membina kerjasama yang sudah terjalin  dengan dibantu oleh Public Relations.

48

(5)      Mengatur strategi penempatan produk di station  atau  event  yang akan dipasarkan serta strategi promosi lainnyasehingga dapat meningkatkan  brand image perusahaan.
(6)      Menyusun dan mengaturb harga jual produk dan  rate card  dibantu  dengan tim marketing lainnya serta membuat desain dan kemasan program yang akan dijual sehingga menarik.
(7)      Membuat laporan evaluasi kerja marketing secara berkala dan mengembangkan SDM di lingkungan departemen   Marketing.
2)        Sales
a)        Fungsi Jabatan
Bertanggung jawab terhadap aktivitas penjualan, pencarian iklan/sponsor dan pembentukan jaringan yang telah disepakati bersama diantara tim  marketing.
b)       Tugas
(1)   Melakukan pemasaran, penjualan produk dan penawaran pemasangan iklan kepada pihak luar .
(2)   Melakukan semua proses negosiasi dari awal hingga akhir dan merekondasikan ke bagian legal Officer  untuk dibuat surat perjanjian kerjasamanya.
(3)   Pembentukan jaringan kerjasama sehingga  tercipta kesinambungan antara perusahaan dengan klien.
(4)   Merekomendasikan harga  penjualan.
(5)   Mengajukan konsep iklan dan sponsor kepada  marketing Manager serta penjualan pembuatan iklan komersial.

49

(6)   Memelihara hubangan baik dengan klien.
(7)   Membuat laporan penayangan iklan dan laporan yang berhubungan dengan pihak luar.
3)             Marketing Eksekutif & Off Air
a)             Fungsi Jabatan
Bertanggung jawab atas semua aktifitas promosi baik untuk program yang di -launching maupun pembentukan brand image perusahaan sehingga sesuai dengan visi dan misi perusahaan serta dapat mencapai target yang telah ditentukan bersama.
b)            Tugas
(1)          Pembentukan  brend image  perusahaan bekerja sama dengan Public relations.
(2)          Membuat konsep, desain promosi dan publikasi untuk setiap program kerjasama.
(3)          Membuat konsep, dan desain promosi untuk setiap program televisi yang hendak ditayangkan sehingga menarik pihak luar untuk membeli spot iklan.
(4)          Membuat desain dan konten proposal penjualan setiap program.
(5)          Pengurusan izin dan pajak pemasangan promo.
(6)          Merencanakan pembuatan events special off air mulai dari konsep, desain promosi, membuat tim kreatif sampai menentukan media promosi yang akan digunakan.
(7)          Merencanakan anggaran promosi program.
C.           Departemen Program
1)             Manager Program
a)             Fungsi Jabatan
Bertanggung jawab terhadap perencanaan, pengolahan, pengembangan strategi program serta persiapan penayangan program yang akan diproduksi dan telah direkomendasikan sehingga sesuai dengan visi dan misi perusahaan.

                                                                                                                                       50

b)            Tugas
(1)          Membuat analisa pasar, pengelolaan, pengolahan data Kuantatif dan kualitatif yang sesuai dengan visi, misi dan  target share RADAR TASIKMALAYA TV.
(2)          Menciptakan program yang profitable.
(3)          Melakukan penjadwalan program sehingga mampu menciptakan pola acara terpadu sesuai dengan konsep program.
(4)          Melakukan komunikasi, kontrol, koordinasi dan evaluasi kinerja divisi Program.
(5)          Mengevaluasi program yang sudah ditayangkan dan yang tengah berjalan.
(6)          Melakukan koordinasi dengan semua departemen.
(7)          Menciptakan relationship yang baik dengan semua klien RADAR TASIKMALAYA
2)             Koordinator Script Writer
a)             Fungsi Jabatan
Bertanggung jawab terhadap proses kreatif dan pengembangan ide - ide kreatif berdasarkan riset (internal maupun eksternal) yang bisa dipertanggung jawabkan sehingga menjadi desain program yang bisa diproduksi secepatnya.
b)            Tugas
(1)          Mengoordinasikan staf   scrift writer dalam menganalisa ide - ide program.
(2)          Merekomendasikan ide - ide program yang sesuai dengan visi dan misi perusahaan serta dapat segera diproduksi.
(3)          Proaktif membantu Manajer program dalam melakukan pengendalian dan pengawasann terhadap program – program yang sedang berjalan.
(4)          Membuat laporan secara berkala (progress report)  kepada program manager.
51

(5)          Bersama dengan tim kreatif meng – creat ide - ide  program, baik yang telah dirumuskan dalam arahan dan formula program maupun program baru.
3)             Scrift Writer (Kreatif)
a)             Fungsi Jabatan
Bertanggung jawab terhadap persiapan materi dan isi naskah untuk setiap program yang akan dan sedang berjalan (running) sehingga sesuai dengan visi dan misi perusahaan serta konsep program.
b)            Tugas
(1)          Mempunyai mind set yang  out of the box (mempunyai cara berpikir yang beda dalam pengembangan varian acara yang akan dikemas).
(2)          Mempersiapkan data yang akan diolah, sehingga sesuai dengan naskah yang akan dibuat.
(3)          Proaktif dalam pengembangan ide - ide kreatif, yang up to date, actual dengan kekinian yang tengah berkembang di masyarakat (targetshare  Radar Tasikmalaya TV)
(4)          Mempersentasikan program – program yang telah di buat.
(5)          Membuat laporan berkala mingguan.
4)             Master Control
a)             Fungsi Jabatan
Bertanggung jawab terhadap proses rancangan program satelit, jadwal acara satelit, pengiriman data dan membina hubungan baik dengan pihak otoritas satelit.
b)            Tugas
(1)          Mempersiapkan equipment pra on air.
52

(2)          Mengaktifkan microlling yang kemudian dilanjutkan pada pemancar yang berada di tempat, untuk dilempar ke antenna rumah tangga.
(3)          Mengontrol siaran televisi.
(4)          Mengontrol suara siaran.
(5)          Mengatur playlist siaran, mulai dari program acara, hingga iklan.
(6)          Listing  program daily.
(7)          Membuat laporan  daily dan koordinasi dengan  Program Manager.
(8)          Tidak meninggalkan ruangan master control saat bertugas.
(9)          Bertanggung jawab akan jalannya siaran RADAR TASIKMALAYA TV yang dimulai dari jam 11 pagi hingga 11 malam.
5)             Host/Presenter
a)             Fungsi Jabatan
Bertanggung jawab untuk membawakan program – program acara sesuai dengan konsep dan merancang kekhasan dalam pribadi masing – masing agar dapat menjadi ikon perusahaan.
b)            Tugas
(1)          Mengembangkan potensi diri dan selalu mengikuti kekinian.
(2)          Proaktif, dalam pengembangan ide – ide kreatif.
(3)          Proaktif, mengikuti acara, program dan event yang diselenggarakan RADAR TASIKMALAYA TV.


53

D.           Departemen Produksi
1)             Manajer Produksi
a)             Bertanggung Jawab Kepada : Direktur.
b)            Menerima Laporan dari         :
(1)          Produser.
(2)          Supervise Post  produksi.
(3)          Chief Cameraman.
(4)          General Affair (Koordinasi Fasilitas).
(5)          Administrasi Produksi.
a)             Fungsi Jabatan
Bertanggung jawab atas segala sesuatu yang berhubungan dengan perencanaan, pelaksanaan , pengawasan dan pengendalian kegiatan keproduksian.
b)            Tugas
(1)          Membuat program kerja dan  scheduling program produksi.
(2)          Melakukan koordinasi, pengawasan dan pengendalian kegiatan produksi yang sedang berlangsung.
(3)          Membina hubungan kerja yang baik dengan pihak - pihak terkait dengan proses produksi, baik internal maupun eksternal.
(4)          Membuat laporan evaluasi produksi secara berkala kepada Direktur.
(5)          Menentukan produser, pengarah acara dan tim produksi pada setiap kegiatan produksi.
(6)          Menentukan alternatif sistem dan prosedur serta standar departemen produksi.
54

(7)          Mewakili perusahaan untuk melakukan kerjasama dengan pihak luar agar proses perencanaan, pelaksanaan, pengawasan dan pengendalian kegiatan produksi dapat berjalan dengan baik.
(8)          Mengembangkan SDM (pelatihan, pendidikan, reward ,punishment ,dsb.) di lingkungan departemen produksi.
(9)          Mengelola sumber daya (keuangan ,informasi dan sumber daya lainnya) untuk keperluan pelaksanaan tugas keproduksian.
2)             Supervisor Post Produksi
a)             Bertanggung Jawab kepada                 : Manajer Produksi.
b)            Menerima Laporan dari                        :
(1)          Editor (Penyunting Gambar)
(2)          Motion Graphic Artist
(3)          Sound & Music Ilustrator
c)             Fungsi Jabatan
Bertanggung jawab atas segala sesuatu yang berhubungan dengan perencanaan, pelaksanaan, pengawasan dan pengendalian proses produksi yang merupakan bagian integral dari proses secara keseluruhan.
Bertanggung jawab untuk membawakan program – program acara sesuai dengan konsep dan merancang kekhasan dalam pribadi masing – masing agar dapat menjadi ikon perusahaan.


                                                                                                                                       55

D. Departemen Produksi
1)        Manajer Produksi
a)        Bertanggung Jawab kepada : Direktur
b)       Menerima Laporan dari                                    :
(1)     Produser
(2)     Supervise Post  produksi.
(3)     Chief Cameraman.
(4)     General Affair (Koordinator Fasilitas).
(5)     Administrasi Produksi
a)        Fungsi Jabatan
Bertanggung jawab atas segala sesuatu yang berhubungan dengan perencanaan, pelaksanaan , pengawasan dan pengendalian kegiatan keproduksian.
b)       Tugas
(1)     Membuat program kerja dan  scheduling program produksi.
(2)     Melakukan koordinasi, pengawasan dan pengendalian kegiatan keproduksian.
(3)     Membina hubungan kerja yang baik dengan pihak – pihak terkait dengan proses produksi, baik internal maupun eksternal.
(4)     Membuat laporan evaluasi produksi secara berkala kepada direktur.
(5)     Menentukan produser, pengarah acara dan tim produksi pada setiap kegiatan produksi.
(6)     Menentukan alternative sistem dan prosedur serta standar departemen produksi.


56
(7)     Mewakili perusahaan untuk melakukan kerjasama dengan pihak luar agar proses perencanaan , pelaksanaan, pengawasan dan pengendalian kegiatan produksi dapat berjalan dengan baik.
(8)     Mengembangkan SDM (pelatihan, pendidikan, reward,punishment,dsb.)di lingkungan departemen produksi.
(9)     Mengelola sumber daya (keuangan ,informasi dan sumber daya lainnya)untuk keperluan pelaksanaan tugas keproduksian.
2)        Supervisor Post Produksi
a)        Bertanggung Jawab Kepada                 : Manajer Produksi.
b)       Menerima Laporan dari                        :
(1)     Editor (Penyunting Gambar)
(2)     Motion Graphic Artist
(3)     Sound & Music Ilustrator
c)        Fungsi Jabatan
Bertanggung jawab atas segala sesuatu yang berhubungan dengan perencanaan, pelaksanaan, pengawasan dan pengendalian proses produksi yang merupakan bagian integral dari proses secara keseluruhan.
d)         Tugas
(1)          Proaktif membantu produser dalam merumuskan suatu paket produksi.
(2)          Mengelola sumber daya manusia dengan baik agar suatu paket produksi  dapat berjalan sesuai target.

57

(3)          Melakukan koordinasi dengan pihak – pihak yang terkait dengan proses produksi intern maupun ekstern yaitu koordinasi dengan  supervisor post produksi serta Manajer Produksi.
(4)          Membuat laporan operasional produksi secara berkala kepada Manajer Produksi.
(5)          Membina kerjasama dengan pihak eksternal, bila proses produksi tidak dapat dilakukan di RADAR TASIKMALAYA TV.
(6)          Merekomendasikan alternative system dan prosedur serta standar proses produksi kepada Manajer Produksi.
(7)          Mewakili perusahaan dalam melakukan kerjasama dengan pihak luar agar proses produksi dapa berjalan dengan baik (koordinasi dengan Manajer Produksi).
3)             Supervisor Produksi
a)             Bertanggung Jawab kepada               : Manager Produksi
b)            Menerima Laporan dari                     : Tim Produksi
c)             Fungsi Jabatan
Bertanggung jawab atas segala sesuatu yang berhubungan dengan perencanaan, pelaksanaan, pengawasan dan pengendalian proses produksi yang merupakan bagian integral dari proses secara keseluruhan.
d)       Tugas
(1)   Proaktif membantu produser dalam merumuskan suatu paket produksi.
(2)   Mengelola sumber daya manusia dengan baik agar suatu paket produksi dapat berjalan sesuai dengan target.

58

(3)   Melakukan koordinasi dengan pihak – pihak yang terkait dengan proses produksi, pembuatan paket produksi, intern maupun ekstern yaitu koordinasi dengan Supervisor Post  Produksi serta Manajer Produksi.
(4)   Membuat laporan operasional produksi secara berkala kepada Manajer Produksi.
(5)   Membina kerjasama dengan pihak eksternal, bila proses produksi tidak dapat dilakukan di internal Radar Tasikmalaya TV.
(6)   Merekomendasikan alternatif sistem dan prosedur serta standar proses produksi kepada Manajer Produksi.
(7)   Mewakili perusahaan dalam melakukan kerjasama dengan pihak luar agar proses produksi dapat berjalan dengan baik (koordinasi dengan Manajer Produksi).
4)   Editor (Penyunting Gambar)
a)   Bertanggung Jawab kepada            : Supervisor Post produksi
b)   Fungsi jabatan
Bertanggung jawab terhadap proses  editing suatu paket produksi sebagai integral dari proses produksi secara keseluruhan.
c)    Tugas
(1)      Melakukan kegiatan editing suatu paket produksi sesuai dengan jadwal yang telah ditentukan oleh supervisor post  produksi .
(2)      Memelihara dan menjaga peralatan yang digunakan selama proses editing.
(3)      Merekomendasikan kerjasama dengan pihak luar jika proses editing dinilai tidak dapat dilakukan di dalam internal RADAR TASIKMALAYA TV.

59

5) Motion Graphic
a) Bertanggung jawab kepada                     : Supervisor Post Produksi.
b) Fungsi Jabatan
Bertanggung jawab terhadap motion graphic&spesial effect setiap program acara.
 6) Cameraman
a)   Bertanggung Jawab kepada                    : Manajer Produksi.
b)   Fungsi Jabatan
Bertanggung jawab terhadap pengoperasian kamera.
c)    Tugas
(1)      Mempersiapkan peralatan kamera dan perlengkapannya sesuai dengan kebutuhan produksi.
(2)      Mengoperasikan kamera sesuai dengan prosedur standar operasional.
(3)      Melakukan perawatan kamera secara rutin dan melaporkan kondisi kamera terhadap General Affair dan Manajer Produksi.
7) Pengarah Acara
a) Bertanggung Jawab kepada                    :
(1) Manajer Produksi.
(2) Produser.
                                                                                                                                                60

b)  Fungsi Jabatan
     Bertanggung jawab terhadap hasil produksi sebuah program acara.
c) Tugas
     (1) Mempelajari naskah sebuah program acara.
     (2) Brainstorming dengan produser dan penulis naskah.
     (3) Membuat breakdown naskah ke dalam shooting list.
     (4) Melakukan casting calon pemain / host.
     (5) Memimpin kru produksi di set produksi.
     (6) Mengarahkan para talent di set produksi.
     (7) Men-supervise di bagian editing.
     (8) Merekomendasikan kru produksi kepada produser.
(9) Melakukan perubahan adegan, setting, ataupun property dari naskah bila situasi dan kondisi di lapangan tidak memungkinkan (dengan pertimbangan tidak merubah alur naskah).
8) Sound & Music Illustrator
a) Bertanggung Jawab kepada                    : Supevisor Post Produksi.
b) Fungsi Jabatan
                                                                                                                                                61
Bertanggung jawab terhadap kualitas audio dan scoring music pada setiap program acara.
c)  Tugas
(1) Bersama produser dan pengarah acara membuat konsep ilustrasi musik pada sebuah program acara.
(2)  Membuat dan mengatur kualitas audio dan scoring music sebuah program.
(3) Merekomendasikan alternatif konsep dan tampilan musik kepada produser dan pengarah acara.
4.1.4 Disiplin Kerja
            Para karyawan diharapkan menaati peraturan yang telah dibuat, peraturan yang berlaku di Radar Tasikmalaya TV antara lain :
1.      Karyawan yang bertugas untuk bagian kantor dan administrasi di haruskan datang ke kantor pada pukul 08:00 dan pulang pukul 17:00.
2.      Karyawan yang bertugas di bagian produksi atau studio diharuskan datang pukul 05:00 dan pulang pukul 13:00 (kecuali jika ada jam lembur).
3.      Hari kerja dimulai pada hari Senin – Jumat, serta hari Sabtu dan Minggu merupakan hari libur, termasuk tanggal merah dan hari libur nasional. Sedangkan untuk divisi produksi, meskipun hari libur tetap melakukan produksi apabila diperlukan.
4.      Seluruh karyawan diwajibkan menggunakan seragam kerja pada hari Senin dan pada hari Kamis.

62

4.2  Teori Penunjang
1.      Produksi Program TV
a.      Pengertian Produksi Program TV
Produksi program tv adalah proses produksi/penyiaran yang menghasilkan materi berbentuk audio/visual (gambar dan suara), yang berisi program (acara televisi), diproduksi/disiarkan oleh sekelompok orang dengan profesi-profesi tertentu, dilaksnakan secara profesional berdasarkan kaidah pertelevisian untuk disiarkan melalui media televisi dan ditujukan bagi penonton (pemirsa).
b.      Tahapan Produksi
1)      Tahap Pra Produksi (Perencanaan)
Tahap ini merupakan proses perencanaan suatu acara dari jenis acara hingga alat yang akan dipakai untuk kenutuhan produksi. Selain itu, pada tahap ini produser dan sutradara bekerjasama dengan penulis naskah untuk menyempurnakan naskah dan tim produksi utama mengadakan pertemuan untuk mendiskusikan program dan bagian yang akan ditangani.
2)      Tahap Produksi (Pelaksanaan)
(a)   Penggunaan Kamera Menurut Lokasi
·         ENG ( Electronic News Gathering )
Electronic News Gathering atau produksi berita. Elektronik adalah proses rekaman video jenis berita dengan menggunakan peralatan yang mudah dibawa ( portable ), misalnya kamera dengan VCR portable dan satu mikrofon, dengan seorang juru kamera disertai seorang sutradara yang sekaligus merangkap sebagai reporter.
                                                                                                      63

·         ETP ( Electronic Field Production )
Electronic Field Production atau Produksi lapangan Elektronik hampir sama dengan ENG, hanya jenis program yang diproduksi adalah dokumenter atau sinetron (film style).
·         MCR ( Multy Camera Remote )
Multy Camera Remote atau Produksi Lapangan dengan menggunakan kamera lebih dari satu dengan switcher, beberapa monitor dan sound audio system. Produksi yang direkam adalah sinetron, musik, olahraga, dsb.
(b)   Format Penayangan Program
·         Live
Program disiarkan secara langsung, tahap produksi merupakan tahap akhir dalam proses. Misalnya, program-program berita, olahraga, atau upacara kenegaraan yang disiarkan langsung.
·         Video Tapping
Proses produksi yang direkam dalam pita video.
·         Live on Tape
Produksi berlangsung terus tanpa henti sampai akhir program, sedangkan editting dilakukan hanya dalam hal-hal khusus (insert editing).
·         Direkam Perbagian (segment)
Dilakukan dengan cara merekam menggunakan sigle camera – single VCR ( film style ) dan Multy camera – multy VCR.

                                                                                                      64

3)      Tahap Pasca Produksi ( Penyelesaian )
Pada tahap ini dilakukan pembongkaran setting  maupun peralatan, setelelah itu melakukan tahapan video editing, audio sweetening / dubbing dan evaluasi program.
E.     Personil produksi program TV
1)      Manager Produksi ( producer)
Bertanggung jawab atas seluruh produksi dari mulai perencanaan, penulisan naskah, produksi akhir dan editting. Juga bertanggung jawab atas anggaran, biaya produksi dan mengorganisir segala hal, termasuk operasional produksi dan team, untuk itu perlu dibantu oleh sejumlah asisten producer ataupun asosiasi producer.
2)      Penulisan naskah
Difisi yang bertanggung jawab terhadap desain kreatif dan program materi tayangan berupa konsep naskah yang sesuai dengan program yang digarap.
3)      Pengarah Acara (Program Director)
Bertanggung jawab atas hasil gambar dan suara yang diciptakan, mengarahkan pemain, mengkoordidir seluruh crew baik yang berada di control room maupun di studio floor. Program Director juga harus memperhatikan beberapa monitor sekaligus, baik monitor kamera, atau dari sumber video yang lain (VTR), dan memilih shot-shot yang akandirekam (on air).
4)      Penataan Artistik (Art Director)
Bertanggung jawab untuk merencanakan setting dekorasi, mengawasi konstruksi set, penataan grafik, dan sebagainya. Penata artistik terdiri dari penata make up, kostum ( wardrobe), set dekor/panggung, dan property.

                                                                                                                        65
5)      Penata Kamera (Cameraman)
Bertanggung jawab mempersiapkan kamera dan mengatur kamera sehingga memperoleh gambaran dengan komposisi yang baik.
6)      Penata Suara (Audioman)
Bertanggung jawab pada penataan suara, dengan menghadapi peralatan mixing, audio mixer dan bermacam-macam sumber audio (microfon, tape recorder). Mengatur keseimbangan suara dari berbagai sumber, juga mengatur penempatan microfon.
7)      Penyunting Gambar (Edittor)
Menurut pengamatan penulis, edittor bertanggung jawab atas kualitas akhir yang dihasilkan dalam proses produksi melalui penyuntingan gambar. Selain itu, edittor juga bertanggung jawab dalam menentukan shot-shot yang akan digunakan, video effect, maupun audio effect.
1.    Format Program
Format adalah salah satu istilah televisi yang sering di dengar dan dipakai. Istilah tersebut merupakan padanan dari kata terminologi, dan terminologi adalah suatu kata atau kalimat yang dihasilkan dari suatu kesepakatan sekumpulan orang. Terkadang pengertian format itu sendiri melenceng dari kaidah-kaidah sesungguhnya. Sedangkan format acara lebih diartikan sebagai persentasi suatu program acara. Ada empat format program televisi, yaitu :
a.    Format Program (Acara Televisi) Non Drama
1)   Format Talkshow
Format ini mengenengahkan perbincangan, percakapan orang per orang atau beberapa orang. Agar pembicaraan terarah maka dapat ditunjuk seorang
                                                                                                                        66

 pengarah diskusi / pembicara. Dan agar lebih menarik serta tidak membosankan maka bisa saja di insert ( diperlihatkan sebagai selingan) visual tentang topik yang sedang dibahas pada waktu perbincangan berlangsung.
2)      Format Magazine
Format ini berisi tentang berbagai peristiwa dan komentar, seperti majalah. Topiknya sejauh mungkin masih terasa aktualitasnya atau peristiwa lama yang bisa dimunculkan kembali dengan wawasan komentor yang berbeda.
3)      Format Variaety Music
Format ini berisi berbagai jenis ragam lagu dan dipandu oleh sayu atau dua orang presenter (pembawa acara). Bisa saja ada beberapa salingan atau sisipan berupa sulap, lelucon, atau acara non musik agar acara ini lebih menarik.
4)      Format Bincang (Interview)
Format acara bincang ini tidak saja dilakukan pada acara olahraga saja, tetapi bisa juga pada acara-acara lain. Acara bincang dilakukan dua orang atau lebih (tetapi sebaiknya tidak lebih dari empat orang termasuk pemandu acara). Format bincang bisa dilakukan dilapangan, di studio atau eksterior lain yang dipandang lebih artistik dan sesuai dengan topiknya.
8)      Format Program (Acara televisi berita)
1.      Format Reportase
Format ini mengetengahkan laporan tentang suatu peristiwa. Ada reporter, dan ada gambar - gambar peristiwa.


                                                                                                          67

2.      Format Features
Artinya features sebenarnya adalah suatu program repotase. Namun, perbedaannya dengan program reportase adalah pada presentasinya.
3.      Format Variaety Informasi Publik
Format ini sama dengan variaety info bisnis, hanya diprogramkan untuk penerangan masyarakat luas (Public Service). Tidak ada unsur komersialnya.
9)      Format Program Penunjang
(1)     Iklan Niaga
Iklan niaga adalah iklan yang dibuat oleh suatu lembaga tertentu dengan maksud untuk mempromosikan barang atau jasa yang bersifat komersial.
(2)     Iklan Layanan Masyarakat
Iklan layanan masyarakat adalah sebuah iklan sosial, dibuat oleh suatu lembaga tertentu yang berisi larangan, himbauan, pemberitahuan dan ajakan yang ditunjukan untuk masyarakat.
(3)     Iklan Program
Iklan Program adalah iklan dari sebuah program yang ditayangkan oleh stasiun televisi tertentu dengan maksud untuk menginformasikan judul program dan jam tayang acara tersebut. Iklan program biasanya dibuat dalam bentuk highlight dengan durasi dibawah satu menit.
(4)     Sistem Produksi
a.        Single Camera System (Satu Kamera)
Berikut ini merupakan ciri dari program televisi dengan menggunakan satu kamera (single camera system) :
                                                                                                          68

(1) Shooting dilakukan per shot (Shot by shot).
(2) Shooting harus / tidak harus dilakukan per segmen.
(3) Satu kamera merekam shot-shot sesuai konsep direktor shot.
(4) Aktifitas kamera dilakukan per shot.
(5)     Aktifitas microphone dilakukan per shot.
(6)     Tata cahaya ditata per shot.
(7)     Harus melalui proses pasca produksi.
Single Camera System ini sering digunakan pada produksi program berita yang dilakukan dilapangan.
b.        Multi Camera System (Lebih dari satu kamera)
Berikut ini merupakan ciri dari produksi program televisi dengan menggunakan lebih dari satu kamera (multy camera cystem) :
(1)     Produksi / penyiaran dilakukan per segmen atau per episode.
(2)     Produksi / Penyiaran dilakukan per dekor atau set.
(3)     Semua microphone di set sekaligus untuk semua set atau dekor yang digunakan.
(4)     Tata cahaya di set sekaligus untuk semua set / dekor yang digunakan.
(5)     Memungkinkan adanya proses pasca produksi.
Multy Camera System ini sering digunakan pada produksi program talkshow.
Adapun ciri khas produksi program televisi itu sendiri adalah sebagai berikut :
                                                                                                         69

1)      Multy Camera System
2)      Multy Microphone System
3)      Runtharough
4)      Kolaborasi
5)      Simultan
6)      Lokasi teretentu
7)      Waktu tertentu
c.       Multy and Single Camera System ( Gabungan dari Keduanya)
Multy and Single Camera System ini merupakan gabungan dari single camera system dan multi camera system.


BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Penyiaran diselenggarakan dengan tujuan untuk memperkokoh Integrasi Nasional, terbinanya watak dan jati diri bangsa yang beriman dan bertakwa, mencerdaskan kehidupan bangsa, mewujudkan kesejahteraan umum, dalam rangka membangun masyarakat yang mandiri, demokrasi, adil dan sejahtera, serta menumbuhkan industri penyiaran Indonesia.
Penyiaran sebagai kegiatan komunikasi dengan mempunyai fungsi sebagai media informasi, pendidikan , hiburan yang sehat, kontrol dan predikat sosial.
Dalam menjelaskan fungsi tersebut, penyiar juga mempunyai fungsi ekonomi dan kebudayaan. Menjadi penyiar di MCR adalah seseorang yang bertanggung jawab dalam melaksanakan acara atau program. Sukses tidaknya suatua acara ditentukan oleh kerjasama antar kru-krunya.
Jadi kesimpulannya Teknik Penyiaran pada program talkshow adalah acara talkshow yang didalamnya terdapat berbagai macam segment yaitu, pembahasan berita atau pembahasan beberapa berita dan berbagai tema atau topik. Sedangkan program news merupakan program berita yang membahas secara aktual mengenai berita-berita yang terjadi di wilayah Jawa Barat dan disajikan dengan hangat kepada pemirsa.
70
                                                                                                                                         71

5.2 Saran-Saran
5.2.1 Untuk Sekolah
1.      Diharapkan dapat menyelesaikan kurikulum dengan teknologi sekarang ini, dan mempersiapkan teknologi yang akan datang, seperti fasilitas dan sarana belajar yang lebih mendukung untuk meningkatkan sumber daya manusia yang mampu siap turun langsung ke dunia industri.
2.      Pembekalan yang lebih mendalam kepada siswa PRAKERIN sangatlah membantu kelancaran dalam pelaksanaan.
3.      Meningkatkan  kualitas teori praktek di sekolah agar siswa dapat menerapkannya di dunia usaha dengan mudah.
4.      Pihak sekolah agar dapat memantau kegiatan siswa yang sedang melaksanakan PRAKERIN secara intensif, sehingga segala kesulitan yang timbul dapat di pecahkan bersama .
5.      Perlu adanya koordinasi yang baik antara pembimbing dan instruktur di instansi dalam mengetahui kinerja atau kemampuan siswa/siswi dalam melaksanakan  PRAKERIN.
6.      Perlu adanya hubungan  dengan pihkak sekolah untuk menyaring calon-calon tenaga kerja sesuai dengan ke ahliannya.
5.2.2 Untuk DU/DI
1.      Pelatihan dan pengembangan merupakan masalah utama yang harus di perbaiki, karena hal ini menyangkut kesiapan dan kemampuan untuk menjalankan tugas
72

 serta pengembangan karya para pegawai yang aman akan menetukan tingkat produktifitas dan kinerja yang optimal.
2.      Ketetapan dalam penyelesaian tugas hendaknya dapat lebih di tingkatkan lagi untuk membentuk suatu perusahaan yang dapat melayani masyarakat.
3.      Industri dapat menyediakan instruksi khusus yang pada hari-hari tertentu dapat memberikan pelajaran teori yang berhubungan dengan pekerjaan yang dilaksanakan siswa/siswi.
4.      Kepada pihak industri untuk lebih banyak memberikan pekerjaan yang bermanfaat bagi siswa/siswi, supaya jam kerja dapat di isi dengan penuh tanpa ada waktu kosong yang terbuang percuma.
5.      Diharapkan Instansi dapat menerima siswa/siswi yang akan melaksanakan prakerin pada tahun berikutnya.
6.      Diharapkan Instansi dapat menempatkan siswa/siswi PRAKERIN sesuai jurusannya masing-masing.
7.      Membina bawahan yang meliputi disiplin, mental, karir dan lain-lain dalam rangka peningkatan kinerja.
8.      Perlu adanya hubungan dengan pihak sekolah untuk menyaring calon-calon tenaga kerja sesuai dengan keahliannya.
9.      Memberikan saran dan pertimbangan kepada bawahan terkait dalam pelaksanaaan tugas, agar masyarakat merasa puas dengan pelayanaan kerja yang baik.


73

5.2.3 Untuk Peserta Prakerin Selanjutnya
1.        Diharapkan dapat mempersiapkan diri dengan sungguh-sungguh untuk turun langsung ke dunia industri, karena perkembangan teknologi yang sangat pesat menuntut kesiapan kita untuk mengikutinya.
2.        Diharapkan agar siswa dapat meningkatkan kualitas teori praktek di sekolah dengan baik, karena itu merupakan salah satu faktor yang mendukung keberhasilan pelaksanaan kegiataan PRAKERIN, sehingga hasil yang di peroleh sesuai dengan hasil yang diharapkan.
3.        Hobi dan minat harus dikembangkan.
4.        Menjadi seorang Broadcaster adalah pekerjaan entertainer yang mencakup Teknologi global sekarang ini.
5.        Harus semangat dan teliti dalam mengerjakan sesuatu. 

























Tidak ada komentar:

Poskan Komentar